So The Smiles GoesOn











{July 3, 2008}   Flash Trip

strong>Flash trip
Garut, dan Jatinangor. Sebenernya sama sekali gak direncanain kalau hari itu gw bakal melakukan perjalanan panjang keempat tempat yang tadi gw sebutin. Awalnya Cuma gara-gara gw dan adek gw bosen liburan di Jakarta yang lama-lama makin gak menarik. Trus kita inisiatif untuk ikut ayah ke Bandung yang emang udah kerja di sana selama dua tahun lebih ini. Sebelum ke Bandung, gw, ayah, dan adek gw meluncur ke daerah Bekasi Barat untuk ngejenguk sepupu gw yang baru aja khitan (red-sunat). Dari situ, kita langsung ke Bandung. Pake acara salah masuk tol pula. Dan kesalahan lewat tol yang sebelah kiri. Tanpa gw sadari, disitu ada papan ijo gede yang bertuliskan “JAKARTA lewat tol”. Nasib buruk baru seja menghampiri kita bertiga. Alhasil, kita masuk tol yang menuju arah jakarta. Belasan kilometer kita tempuh Cuma buat muter balik masuk tol arah Bandung.

Mama dan bis BUMEL
Mama yang emang rencananya bakal nyusul ke Bandung naek bis, ternyata membawa kebingungan terhadap suami dan anak-anaknya tercinta. Beliau naik bis BUMEL. B-U-M-E-L. Buluk. Dan Kumel. Itu sebutan ayah buat bis-bis kelas ekonomi yang rata-rata penumpangnya kumel-kumel. Biasanya mama dan gw kalo mo ke Bandung naik bis Primajasa yang memang udah terbukti kualitasnya. Tapi usut punya usut, supir taksi yang ngebawa mama malah nganter mama ke Kampung Rambutan. Padahal mama mintanya dianterin ke stasiun Lebak Bulus. Sepanjang jalan menuju Bandung yang ditumpangin mama. Kasian juga sih mama harus naik bis BUMEL. Ntar mama ikut kumel lagi!!

Garut Ujung
Pagi-pagi banget, jam delapan (buat gw masih pagi banget), mama udah ngebangunin gw dan adek gw. Mama bilang,”kita bakal ke Garut. Nemenin ayah ngelayat orang tua temen ayah yang meninggal tadi malem”. Sedikit shock. Tapi gw santai. Gw mandi dan gw siap-siap menuju Garut. Seumur hidup gw blom pernah menginjakkan kaki di Kota Garut yang dodolnya termahsyur itu. so, gw memulai hari dengan harapan akan melihat hamparan sawah hijau yang bisa menyejukkan mata dan hati. Bener aja. Gw ngeliat hamparan padi yang luas layaknya sebuah karpet hijau raksasa. Tapi itu di tol Purbaleunyi. Tol yang hampir setiap minggu gw lewatin. Jadi hal itu bukan sesuatu yang baru buat gw. Well, gw tetep seneng sih meskipun dah sering ngelewatin. Keluar tol, yang terlihat adalah jejeran toko-toko kecil di daerah Ranca Ekek dan sekitarnya. Perjalanan berlanjut. Sekarang yang terlihat adalah deretan gunung-gunung dan bukit yang udah mulai gundul dan gersang. Gw tertidur karena malemnya gw bergadang buat nonoton final Euro 2008 yang di menangkan oleh tim Spanyol dengan 1-0 atas Jerman. Saat gw bangun, lah….jadi ini KOTA GARUT?? Kok gak kayak kota yah?? Tapi mungkin disitu uniknya. Suasana pinggiran masih kental terasa. Karena bete ngeliat kota yang seperti itu, gw kembali tertidur.

MENDAKI GUNUNG…lewati lembah…
Saat gw membuka mata gw gara-gara dibangunin ayah, gw melihat hamparan kebun teh yang hijau dan berbukit-bukit. Awalnya gw takjub. Tapi gw pernah melihat kebun teh yang JAUH LEBIH BAGUS dari itu. kebun teh Wayang Windu di daerah Pangalengan. Jadi gw Cuma menikmati warna hijau yang bikin hati gw tenang. Ditambah lagi ayah nyetel cd lagu gamelan solo yang mendayu-dayu. Perjalanan semakin meliuk-liuk dan menanjak. Awalnya gw menikmati. Tapi satu jam kemudian gw udah mulai bosan. Bahkan adek gw sampe mual karena jalannya yang meliuk-liuk. Ternyata, kita muterin gunung buat sampe ke tempat yang dituju. Dua jam berlalu dan penderitaan belum berakhir. Itu bener-bener jadi perjalanan yang bikin mata gw lelah banget. Namanya juga di gunung, ilanglah sinyal hp. Setelah kita mendaki gunung lewati lembah, akhirnya kita sampai di daerah Pemempeuk. Untungnya jalan di kota itu gak meliuk-liuk lagi. Pas udah nanya-nanya, kita menuju desa Bojong, Pamempeuk, Kabupaten Garut. Enggak taunya, rumah dukanya masih diatas bukit yang ngelewatin hutan-hutan. Well, gw seneng sih kesitu. Untuk pertama kalinya gw beber-bener melihat kehidupan desa yang JJJAAAAAAAAAAUUUUUHHHHHHHHHH banget dari hingar-bingar ibu kota. Lagi-lagi, sinyal gak ada di desa itu. sekitar setengah jam kita bertamu, kita memutuskan untuk pulang ke Bandung.

Pusat Peluncuran Roket LAPAN
Sebelum pulang, ayah ngajak kita ngeliat tempat peluncuran roket LAPAN yang ada di pinggir pantai Santolo, Pamemepeuk. Yang gw tunggu bukan tempat peluncurannya. Tapi pantainya. Pantai Santolo ini masih bersih banget. Pasirnya masih putih dan halus. Gw gak menyia-nyiakan maen di pantai yang masih sepi ini. < Foto-foto pake kamera HP dan main air sama mama. Meskipun kita gak ada yang bawa baju ganti, gak menghalangi kita buat seneng-seneng. Sayangnya, lagi-lagi gw gak bawa Nikon kesayangan gw. Tapi gak apa-apa deh.

Dibalik Sarung Kotak-kotak
Perjalanan pulang semua orang tertidur, kecuali pak supir tentunya. Dan kita kembali mendaki gunung lewati lembah. Saat gw sedang tertidur, mama ngebangunin gw dan maksa gw untuk lepas celana jins gw yang basah dan ditutupin pake sarung. Mama khawatir kalo gw sampe masuk angin. Awalnya gw nolak. Tapi mama bener banget. Lama-lama udaranya makin dingin. Akhirnya gw lepas celana jins gw dan sarungan pake sarung kotak-kotak ayah. Di dalem sarung itu, hanya ada celana dalam biru. Heheheheheh.

KABUT
Tiba-tiba dengkul gw dipukul ayah. Ayah ngebangunin gw dan memperlihatkan kabut yang perlahan mulai turun karena hari mulai malam. Saat itu, kita masih dalam perjalanan menuruni gunung. Suasananya jadi mencekam. Ditambah dengan ruas jalan yang kecil berada di pinggir jurang yang dalam. Rasanya seperti berkendara diatas awan. Asap tipis putih pucat. Tetapi sesampainya dibawah, semua seperti kembali normal. Lagi-lagi gw lihat suasana khas kota pinggiran. Perjalanan terakhir ditutup dengan kedatangan kita di kosan gw di derah Jatinangor. Dengan maksud ngambil cucian kotor yang sejubrek-jubrek. Dan akhirnya kita kembali ke lagi ke Bandung dengan sejuta kenangan yang tersimpan di memori otak gw. Sebuah perjalanan panjang dalam waktu singkat yang membawa kenangan.
=)



alwayskantry009 says:

mel, kampung nyokap gw MANTAB kan??



Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

et cetera
%d bloggers like this: